Artikel Terkini

Kejuaraan Renang Dunia Melarang Transgender Berpartisipasi dalam Kompetisi Wanita

Kejuaraan Renang Dunia Melarang Transgender Berpartisipasi dalam Kompetisi Wanita
Kejuaraan Renang Dunia Melarang Transgender Berpartisipasi dalam Kompetisi Wanita 1

Hidayatullah.com—Federasi Renang Internasional (FINA) mengumumkan kebijakan barunya bahwa anggota transgender hanya dapat berkompetisi di kompetisi wanita yang diselenggarakan oleh organisasi tersebut hanya jika mereka telah berganti jenis kelamin pada usia 12 tahun.

“Kita perlu melindungi hak atlet kita untuk berkompetisi, tetapi kita juga perlu menjaga keadilan kompetisi di event kita, khususnya kategori putri dalam kompetisi FINA,” kata Presiden FINA Husain Al-Musallam.

Dalam dokumen kebijakan baru setebal 34 halaman, Fina mengatakan, keputusan untuk melarang atlet transgender dari acara yang diselenggarakan oleh FINA dibuat selama kongres umum federal yang diadakan saat kejuaraan dunia berlangsung di Budapest. Kebijakan tersebut mendapat persetujuan 71 persen dari 152 Anggota Federasi Nasional.

Fina telah berjanji untuk membuat kelompok kerja untuk menetapkan kategori “terbuka” bagi perempuan trans di beberapa acara sebagai bagian dari kebijakan barunya.

“Fina akan selalu menyambut setiap atlet,” tambah Musallam dikutip The Guardian. “Terciptanya kategori terbuka berarti setiap orang memiliki kesempatan untuk bersaing di level elit. Ini belum pernah dilakukan sebelumnya, jadi Fina harus memimpin,” tambahnya.

Pemungutan suara tersebut menjadikan renang sebagai badan penyelenggara Olimpiade kedua, setelah Rugbi Dunia pada tahun 2020, yang memberlakukan larangan dengan alasan ilmiah. Sebagian besar olahraga lain telah menggunakan batas testosteron sebagai dasar untuk mengizinkan wanita trans untuk bersaing dalam kategori wanita.

Kabar ini membuat gelisah Lia Thomas, perenang transgender yang memecahkan rekor renang putri tahun ini telah dilarang berkompetisi di kompetisi putri. Lia seorang atlet renang dari tim putri Universitas Pennsylvania.

Pada awalnya Lia dikenal sebagai Will dan sempat tiga tahun bergabung dengan tim pria.  Setelah mulai menjalani terapi hormon untuk menjadi wanita, Lia Thomas mulai menjadi bagian dari tim renang putri universitas tersebut.

Namun ssituasi ini rupanya membuat rekan-rekan satu timnya merasa risih. Terutama karena harus berbagi ruang ganti dengan Lia Thomas, yang juga diklaim berkisah kepada rekan-rekannya itu bahwa dirinya juga masih berpacaran dengan wanita.

“Sudah pasti kikuk karena Lia masih punya bagian-bagian tubuh pria dan juga masih tertarik kepada perempuan,” kata seorang rekan satu timnya kepada Daily Mail.

Rekan satu timnya juga sebelumnya meminta dia untuk dilarang berkompetisi karena keuntungan fisiologisnya. Sebelumnya, sebagian besar orang Amerika menentang wanita transgender untuk bersaing dengan wanita lain dalam acara olahraga karena kelompok ini memiliki keunggulan pada faktor fisik yang membantu meningkatkan kinerja olahraga sekaligus membuatnya tidak adil bagi peserta wanita.*

Rep: Ahmad
Editor: –


Kejuaraan Renang Dunia Melarang Transgender Berpartisipasi dalam Kompetisi Wanita 1
kontraktor rumah
bina rumah
pinjaman lppsa
pengeluaran kwsp
spesifikasi rumah
rumah ibs
pelan rumah
rekabentuk rumah
bina rumah atas tanah sendiri
kontraktor rumah selangor
rumah banglo syaifulloh bin imam muhtasari kontraktor bina rumah ibs saif muhtar

Source


kontraktor rumah, bina rumah, pinjaman lppsa, pengeluaran kwsp, spesifikasi rumah, rumah ibs, pelan rumah, rekabentuk rumah, bina rumah atas tanah sendiri, kontraktor rumah selangor, rumah banglo
syaifulloh bin imam muhtasari kontraktor bina rumah ibs saif muhtar
syaifulloh bin imam muhtasari kontraktor bina rumah ibs saif muhtar
syaifulloh bin imam muhtasari kontraktor bina rumah ibs saif muhtar

Back to list