Artikel Terkini

Polisi India Menembak Mati Dua Muslim, Aksi Protes Penghina Nabi Meledak di Berbagai Negara Bagian  

Polisi India Menembak Mati Dua Muslim, Aksi Protes Penghina Nabi Meledak di Berbagai Negara Bagian  
Polisi India Menembak Mati Dua Muslim, Aksi Protes Penghina Nabi Meledak di Berbagai Negara Bagian   1

Hidayatullah.com—Polisi India menembak mati dua pengunjuk rasa selama aksi demonstrasi jalanan yang dipicu oleh pernyataan pejabat partai nasionalis Hindu yang berkuasa tentang Nabi Muhammad (SAW), kata pihak berwenang dikutip AFP hari Sabtu.  Kemarahan telah melanda dunia Islam sejak pekan lalu ketika juru bicara partai Perdana Menteri Narendra Modi, Partai Bharatiya Janata (BJP) membuat pernyataan ofensif tentang Nabi Muhammad yang sangat dimuliakan kaum Muslim  dalam sebuah acara debat TV.

Muslim turun ke jalan setelah shalat Jumat, 10 Juni 2022, dalam sebuah aksi massa dalam jumlah besar di seluruh India dan negara-negara tetangga untuk mengutuk pernyataan tersebut, sementara polisi justru menembaki kerumunan di kota timur Ranchi degan senjata tajam.  “Polisi terpaksa melepaskan tembakan untuk membubarkan pengunjuk rasa […] yang mengakibatkan kematian dua orang,” kata seorang petugas polisi dari kota Ranchi di timur, kutip AFP.

Aparat mengklaim bahwa massa telah melanggar perintah untuk tidak berbaris dari masjid ke pasar dan melemparkan pecahan botol dan batu ketika polisi yang berusaha membubarkan unjuk rasa dengan tongkat.  Pihak berwenang juga memutuskan jaringan internet di kota dan jam malam telah diberlakukan.

Sedikitnya dua orang tewas karena luka tembak di Ranchi Jharkhand, kutip Indianexpress.  Aksi protes meletus di beberapa kota besar dan kecil di seluruh India pada hari Jumat sebagai protes atas pernyataan yang dibuat oleh mantan BJP juru bicara Nupur Sharma dan Naveen Kumar Jindal.

Aksi protes juga berubah menjadi kekerasan di Prayagraj UP dan Howrah Benggala Barat . Protes juga terjadi di Delhi dan sebagian Madhya Pradesh, Telangana, Gujarat, Bihar dan Maharashtra yang berlangsung damai bahkan saat penutupan dilakukan di Srinagar.

Polisi India Menembak Mati Dua Muslim, Aksi Protes Penghina Nabi Meledak di Berbagai Negara Bagian   2
Protes hari Jumat dipicu pernyataan terhadap Nabi terjdi sejumlah kota dan negara bagian, termasuk Uttar Pradesh utara, Benggala Barat [Bika Das/AP]

Di Jammu & Kashmir, semua perusahaan tetap tutup sementara pihak berwenang menghentikan layanan internet seluler hampir sepanjang hari sebelum memulihkannya di malam hari. Protes datang sehari setelah jam malam yang tidak terbatas diberlakukan di distrik Kishtwar dan kota Bhaderwah di distrik Doda sementara perintah larangan diberlakukan di seluruh Lembah Chenab.

Di Delhi, polisi mengatakan hampir 1.500 orang telah berkumpul di Masjid Jami’ usai sahlat Jumat setelah hampir 300 orang melakukan aksi turun jalan. Di Maharashtra, protes damai diadakan di 14 distrik, dengan pertemuan besar dilaporkan dari Solapur, Navi Mumbai, Nandurbar, Aurangabad, Parbhani dan Jalna.

Di distrik Chhindwara MP, pengunjuk rasa berbaris ke kantor Magisterate Distrik Tambahan di mana mereka menyerahkan sebuah memorandum yang menuntut penangkapan Nupur Sharma. Memorandum serupa juga diajukan di Vidisha.

Di Gujarat, protes dilaporkan dari Vadodara dan Ahmedabad di mana toko-toko tetap tutup di beberapa daerah. Protes juga dilaporkan di Bhojpur, Muzaffarpur dan Nawada di Bihar.

Hampir di semua kota-kota di seluruh India menyaksikan aksi demonstrasi yang cukup besar pada hari Jumat, dengan beberapa orang membakar patung Nupur Sharma, juru bicara partai nasionalis Hindu, BJP yang komentarnya telah memicu kehebohan dunia.

Polisi India Menembak Mati Dua Muslim, Aksi Protes Penghina Nabi Meledak di Berbagai Negara Bagian   3
Beberapa orang membakar patung Nupur Sharma, juru bicara partai nasionalis Hindu, BJP yang komentarnya telah memicu kemarahan dunia Muslim

Seorang perwira polisi senior di Ranchi juga terluka, menurut laporan media setempat. Seorang saksi mata mengatakan kepada Aljazeera bahwa situasinya memburuk setelah umat Hindu mengorganisir protes balasan.

Sumber polisi mengatakan kepada media lolak India, situasi meningkat setelah sebuah kendaraan menabrak sekelompok pengunjuk rasa. Polisi sedang menyelidiki bagaimana cedera peluru itu terjadi, kata sumber tersebut.

Aksi protes juga tidak terkendali di Prayagraj, di mana pelemparan batu mengakibatkan cedera ringan pada beberapa personel polisi. Sore harinya, Ketua Menteri Yogi Adityanath mengadakan pertemuan dengan pejabat senior dan mengarahkan mereka untuk mengambil “tindakan tegas terhadap mereka yang terlibat dalam insiden kekerasan dan protes melanggar hukum di negara bagian”.

“Dia juga telah meminta pejabat untuk memulai proses pemulihan di mana kerusakan terjadi pada properti publik,” kata juru bicara pemerintah negara bagian dalam rapat yang dihadiri oleh Petugas Layanan Administrasi India Awanish Kumar Awasthi, UP DGP Devendra Singh Chauhan dan pejabat senior lainnya.

Polisi Negara Bagian Uttar Pradesh (UP) mengatakan ada sekitar 136 orang ditangkap dalam aksi protes, termasuk 45 orang di Saharanpur, 37 di Prayagraj, 23 di Ambedkarnagar, 20 di Hathras, tujuh di Moradabad dan empat di Firozabad.

Tugas polisi melindungi, bukan menembak

Aljazeera mengkonfirmasi, korban tembak dari aparat kepolisian bernama Mudasir (14), dan Sahil Ansari (19). Mudasir ditembak di bagian kepala oleh aparat polisi dan meninggal karena luka-lukanya di Institut Ilmu Kedokteran Rajendra, kata pamannya Shahid Ayyubi kepada Aljazeera.

Saudara laki-laki Sahil, Faizan, mengatakan dia terkena peluru di punggungnya saat pulang ke rumah setelah shalat Jumat.  “Peluru itu memecahkan ginjalnya dan dia meninggal di rumah sakit setelah beberapa waktu,” kata Faizan kepada Aljazeera, seraya menambahkan saudaranya bahkan bukan bagian dari peserta protes, Sahil hanya menjalankan bengkel aki di kota.

Jenazah Mudasir dan Sahil diserahkan kepada keluarga saat pemerintah memberlakukan pembatasan dan jam malam, termasuk penangguhan layanan internet seluler di kota yang konon sebagai tindakan keamanan. 

“Mudasir masih kecil, baru berumur 14 tahun menunggu hasil ujian matrikulasinya,” kata Ayyubi, dengan suaranya yang parau. “Dia mengambil bagian dalam protes dan sekarang dia tidak ada lagi di antara kita. Dia adalah anak tunggal dari orang tuanya. Kami terkejut.”

Pihak keluarga Mudasir menuntut pemerintah menempatkan “pembunuh Mudasir di penjara dan memberi mereka hukuman keras”.

Ayyubi menyalahkan pemerintah atas kekerasan tersebut dengan mengatakan polisi menangani situasi dengan “buruk”.  “Ada ribuan cara untuk mengendalikan protes sipil seperti meriam air, peluru karet, tembakan udara tetapi mereka menembak langsung ke kepala dan tubuh,” katanya.

Polisi India Menembak Mati Dua Muslim, Aksi Protes Penghina Nabi Meledak di Berbagai Negara Bagian   4
“Tugas polisi melindungi bukan menembak”

Irfan Ansari, seorang legislator Muslim India, yang merupakan bagian dari koalisi yang berkuasa di negara bagian itu, juga mengecam pemerintah atas cara polisi menangani aksi protes itu. “Tugas polisi adalah melindungi, bukan menembak,” katanya dalam cuitan dalam bahasa Hindi yang mempertanyakan gaya kerja kepala polisi kota.

Ansari menuntut lima juta rupee ($64.000) kompensasi dan pekerjaan pemerintah masing-masing untuk keluarga almarhum. Aljazeera mencoba menelepon Anshuman Kumar, inspektur polisi di kota Ranchi, untuk mendapat tanggapan tetapi panggilan tidak dijawab.

Penggerebekan keluarga Muslim

Sementara itu di Prayagraj, kota yang sebelumnya dikenal sebagai Allahabad, polisi melakukan penggerebekan malam di rumah pemimpin mahasiswa Afreen Fatima, menangkap ayahnya Mohammad Javed, ibu dan saudara perempuannya.

 “Pertama, sebuah rombongan polisi datang sekitar pukul 20:30 dan membawa pergi ayah saya dan kemudian mereka datang pada pukul 11:30 malam dan menahan ibu dan saudara perempuan saya. Ketiga kalinya mereka datang pada pukul 2:30 pagi untuk menahan saya, tetapi kami melawan dan sejak itu polisi mengepung rumah kami,” kata Fatima kepada Aljazeera melalui telepon.

“Kami hanya perempuan dan anak-anak di rumah. Kami merasa terpojok dan trauma. Polisi telah meminta kami untuk meninggalkan rumah dalam keadaan terkunci.”

Fatima mengatakan polisi menuduh ayahnya sebagai “dalang akdi protes di kota”, tuduhan yang sangat dia tolak. “Ayah saya bukan bagian dari aksi protes tetapi dia aktif dalam masyarakat sipil dan suara Muslim terkemuka di kota dan itulah sebabnya dia menjadi sasaran.”

Dia mengatakan polisi tidak memberi tahu mereka ke mana mereka membawa orang tua dan saudara perempuannya. “Saya tidak tahu di mana ayah, ibu, dan saudara perempuan saya. Saya khawatir tentang keselamatan mereka. Ayah saya penderita diabetes dan dia membutuhkan suntikan insulin setiap malam.”

Para pemimpin komunitas Muslim mengecam penggunaan kekuatan yang “tidak terkendali” oleh polisi di Ranchi dan Uttar Pradesh. SQR Ilyas, presiden Partai Kesejahteraan India, mengatakan tindakan polisi “tidak dapat dibenarkan” karena protes adalah “hak demokratis rakyat”.

Dia mengatakan Muslim turun ke jalan karena mereka terluka oleh penghinaan terhadap Nabi Muhammad yang dimuliakan.  “Alih-alih menangani penyebab dan menangkap pelakunya, polisi telah melakukan pembunuhan, penangkapan, dan buldoser rumah-rumah Muslim miskin,” kata Ilyas, mempertanyakan keheningan Perdana Menteri Narendra Modi tentang masalah tersebut.

Namun, BJP yang berkuasa membenarkan penahanan tersebut ketika juru bicara partai Alok Vats mengatakan kepada Aljazeera bahwa pengunjuk rasa terpaksa melempar batu.  “Memprotes adalah hak semua orang tetapi Anda tidak bisa melempar batu,” katanya, mendesak umat Islam untuk bersabar dan membiarkan hukum berjalan.*

Rep: Ahmad
Editor: Insan Kamil


Polisi India Menembak Mati Dua Muslim, Aksi Protes Penghina Nabi Meledak di Berbagai Negara Bagian   1
kontraktor rumah
bina rumah
pinjaman lppsa
pengeluaran kwsp
spesifikasi rumah
rumah ibs
pelan rumah
rekabentuk rumah
bina rumah atas tanah sendiri
kontraktor rumah selangor
rumah banglo syaifulloh bin imam muhtasari kontraktor bina rumah ibs saif muhtar

Source


kontraktor rumah, bina rumah, pinjaman lppsa, pengeluaran kwsp, spesifikasi rumah, rumah ibs, pelan rumah, rekabentuk rumah, bina rumah atas tanah sendiri, kontraktor rumah selangor, rumah banglo
syaifulloh bin imam muhtasari kontraktor bina rumah ibs saif muhtar
syaifulloh bin imam muhtasari kontraktor bina rumah ibs saif muhtar
syaifulloh bin imam muhtasari kontraktor bina rumah ibs saif muhtar

Back to list